Thursday, 7 February 2013

TAKBUR DAN RIAK - SIFAT MAZMUMAH

 

Hidup jangan takbur dan riak

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

السّلا م عليکم ورحمةالله وبرکة

  Dalam sibuk dengan kehidupan seharian, di tempat kerja dan di rumah..sedar tak sedar usia dah menjangkau setahun lagi...pernah terfikir...berapa banyak hati yang telah ku sakiti...dengan kata-kataku sebagai pentadbir, sebagai pengurus, sebagai anak, sebagai ibu, sebagai isteri, sebagai jiran, sebagai kakak, sebagai adik, sebagai cikgu, sebagai cucu, sebagai anak buah, sebagai kekasih, sebagai rakan, sebagai sahabat....
 
    Di malam harijadiku...berebut2 SMS masuk..mengucap SELAMAT HARI JADI MAMA, SELAMAT HARI JADI KAK LONG..SELAMAT HARI JADI SAYANG...Tapi..nak dijadikan cerita..Handphone ketiga2 bateri flat...Tablet abis bateri juga..paginya bertalu2 call...
 
    Tapi saat yang menjadikan aku terharu menerima SMS dari tersayang...'Salam sayang..selamat hari lahir yg ke 42 syg...i luv u so much..maaf papa tak dapat bg apa2..moga kita lebih bahagia dan dilimpahi rezeki'..
 
   Sesungguhnya hati ini berdetik...apa yang papa bagi dah lebih dari hadiah yang paling berharga dalam hidup mama!!! La..melalut lak ceta ...sebenarnya apa yg saya nak tulis ni pasal hal takbur, riak...sifat mazmumah... Tajuk ini saya tulis bila teringat kisah seorang saudara saya...menerima durian runtuh pada usia 55 tahun..duit terkumpul masa kerja..dikongsi di usia tua...apa yg menyedihkan saya...Takbur dan riaknya manusia apabila bergelar 'OKB' ..orang kaya baru...orang kaya belum tentu kaya sampai bila2...sebab mengikut kajian...Pesara yang menerima wang caruman KWSP boleh melangsaikan duit yang terkumpul tu hanya dalam tempoh tak sampai 3 bulan...dan kembali MISKIN...yang tinggal hanya lah bayangan Takbur dan Riak..yang akan terkesan pada orang disekeliling SAMPAI BILA-BILA...renung2 kan la
 
 
Walau siapa pun kita, tinggi mana pun kedudukan kita....sehebat mana pun kita....Hidup biarlah berpada-pada. Tak perlu kita bersikap takbur dan riak. Sesungguhnya sikap takbur dan riak itu adalah sifat syaitan. 

Walau cantik mana sekalipun perancangan kita, cantik dan indah lagi perancangan dari-Nya. Siapa terfikir, orang yang kita sangka lemah dan kita beranggapan orang kita terlalu kuat baginya mampu menewaskan dan mengaibkan kita hanya dengan sedikit kealpaan diri kita dan pertolongan dari Allah buat mereka.

Terlalu banyak bukti yang telah ada di depan mata. Ambil la ia sebagai pedoman dan sempadan dalam kita melatari ranjau kehidupan dan juga perjalanan karier. Jauhkan la dari sifat-sifat mazmumah melatari kehidupan kita sehari-hari. Jadilah pencinta dan pendokong sifat-sifat mahmudah yang berperibadi tinggi. Usaha la kita memperkecilkan kekurangan orang lain..kerana sesungguhnya kita memperkecilkan ciptaan Allah.
 
Jauhkan diri kita dari caci maki, sumpah seranah serta kata nista yang boleh merosakkan ukhuwah sesama kita.

 Islam tidak mengajar umatnya bersikap takbur dan riak. 

Imam al-Ghazali dalam kitab 'Ihya Ulumuddin' berkata, takbur akan menjadi batas pemisah antara seseorang dengan kemuliaan akhlak. Orang takbur akan selalu mendustakan kebenaran, menganggap rendah orang lain dan meninggikan dirinya. Sedikit saja di hati ada sikap takbur, maka syurga akan menjauh, amalan tidak mempunyai erti.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak akan masuk syurga seseorang yang dalam hatinya ada sikap takbur walaupun sebesar debu.” (Hadis riwayat Muslim)

Jika mereka ingin takbur dan riak, usah la kita ikut menari dalam lenggok irama tari  sumbang mereka. Sebaliknya, kita tegur secara berhemah agar mereka mengetahui kesilapan mereka, agar mereka pantas memperbaiki kekurangan dan kehuduhan tersebut dikemudian hari. 
 
Usah la kita terus membiarkan mereka terus hanyut dengan keegooan mereka. Jangan terus biarkan mereka teraba-raba dalam cahaya. Pimpin dan santuni lah mereka dengan seadanya. 

Bersama la kita saling ingat-mengingati......nasihat-menasihati, berpesan-pesan untuk kebaikkan.

Jauhi sifat takbur dan riak bukan sahaja dalam arena bola sepak tetapi dalam apa jua  aspek kehidupan. Usah melatari sifat takbur dan riak diberanda kehidupan, kelak busuk dia boleh menerawang sampai ke dalam. 
 
Sesungguhnya takbur dan riak itu sifat syaitan....low profiles itu kan sweet.. Pesan arwah nenek, "Biar hidup merendah diri,jika ingin diri disayangi".



Usaha nak bertakbur dan beriak bagai sebab Allah bayar cash NO hutang-hutang. Kat 'sana' tu lain kira bayaran dia.


Jazakallah

Aku bukanlah yang terbaik di kalangan kamu. Jika kamu dapati aku berada di atas kebenaran, maka ikutilah (bantulah) aku. Dan jika kamu dapati aku berada di atas kebatilan, maka perbetulkanlah (halangilah) aku.”
-Saidina Abu Bakar as Siddiq-

1 comment:

Qaseh Suchie said...

btul tu,dr riak n tkbur......enjoy sana sni...baik buat amal jariah .pgi umrah ke...wt doa slamat n arwah dpt faedah nye..bbaloi klau hbis pun...